Jom Kita Kongsi Ilmu :)

Wednesday, August 17, 2011

Hadis Palsu Tentang Ramadhan


Setiap kali menjelang Ramadhan Al Mubarak bagi mereka yang kurang membuat rujukan kerap kali menyebarkan hadith yang mana status hadith tersebut dikategorikan sebagai maudhu' (palsu) ataupun dhaif (lemah).

Ada suara biasa akan kedengaran mengenai perkara ini seperti:

"Tak mengapalah.. Kan itu tujuan untuk kebaikan..??"

atau

"Bukan benda tak baik pun.."

Inilah yang berlaku pada hari ini..

Para ahli masjid secara terang- terangan menyampaikan hadith palsu di hadapan jemaah sebelum dan selepas mendirikan solat tarawih mengenai fadhilat tarawih..

Dan tidak ketinggalan juga fenomena penyebaran e-mail tentang hadith palsu ini..

Antara yang kerap kali disebarkan adalah seperti berikut:-


Pada ketika Rasullullah sedang menyampaikan berkhutbah pada solat Jumaat (dalam bulan Sya'aban), Baginda mengatakan Amin sampai tiga kali, dan para sahabat mendengar Rasullullah mengatakan Amin, lalu mereka mengulangi sebutan Amin. Para sahabat tertanya-tanya, kenapa Rasullullah berkata Amin sampai tiga kali. Selesai sahaja solat Jumaat, para sahabat lalu bertanya kepada Rasullullah, kemudian Baginda menjelaskan:

"Ketika aku sedang berkhutbah, Malaikat Jibril menghampiri dan berbisik, "Ya Rasullullah sahutlah Aminkan atas do'a ku ini," jawab Rasullullah."

Antara doa Malaikat Jibril itu adalah:
"Ya Allah tolong abaikan puasa umat Muhammad, apabila tiba bulan Ramadhan dia tidak melakukan hal-hal berikut:
Tidak memohon keampunan terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya (jika masih ada);
Tidak bermaafan terlebih dahulu antara suami isteri;
Tidak bermaafan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya.

Maka Baginda pun mengulangi Amin sebanyak 3 kali.

Dari sebaran ini, maka berpusu-pusulah para kaki sebar menyebarkan e-mail tersebut tanpa diperiksa terdahulu kepada golongan ulama' dan ilmuwan..

Dari Ramadhan ke Ramadhan perkara ini sering sekali berlaku. Dalam kitab Sifat Puasa Nabi Sallallahu 'Alaihi Wasallam yang ditulis oleh Syeikh Salim bin 'Eid Al- Hilaly dan Syaikh Ali Hasan Abdul Hamid.

Namun setelah diperhatikan dengan apa yang anda tulis diatas, ternyata perihal dan maksudnya jauh berbeza.
Untuk lebih jelas, makna hadith tersebut adalah seperti salinan dibawah ini.

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu juga, bahawasanya Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam pernah naik mimbar seraya berkata :

"Amin.. Amin.. Amin.."

Para sahabat bertanya kepada Baginda : "Ya Rasulullah, engkau naik mimbar kemudian mengucapkan Amin, Amin, Amin..?"

Sabda Baginda.

"Sesungguhnya Jibril 'Alaihis Salam datang kepadaku, dia berkata :
"Barangsiapa yang mendapati bulan Ramadhan tapi tidak diampuni dosanya maka akan masuk neraka dan akan Allah jauhkan dia, katakan " Amin", maka akupun mengucapkan Amin...." [Hadits Riwayat Ibnu Khuzaimah 3/192 dan Ahmad 2/246 dan 254 dan Al-Baihaqi 4/204 dari jalan Abu Hurairah. Hadits ini shahih, asalnya terdapat dalam Shahih Muslim 4/1978. Dalam bab ini banyak hadits dari beberapa orang sahabat, lihatlah dalam Fadhailu Syahri Ramadhan hal.25-34 karya Ibnu Syahin].

Disalin dari Sifat Puasa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam, hal. 27-28, Pustaka Al- Haura.

Yang lebih lengkap bingkisan dari buku Birrul Walidain oleh Al Ustaz Yazid bin Abdul Qadir Jawas, mukasurat 44-45 terbitan Darul Qalam.

Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam naik ke atas mimbar kemudian berkata, "Amin, Amin, Amin".

Para sahabat bertanya. "Kenapa engkau berkata 'Amin, Amin, Amin' Ya Rasulullah?"

Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda;

"Telah datang malaikat Jibril dan ia berkata : 'Wahai Muhammad, celakalah seseorang yang jika disebut nama engkau namun dia tidak berselawat
kepadamu dan katakanlah Amin!' maka kukatakan, 'Amin'.

Kemudian Jibril berkata lagi, 'Celaka seseorang yang masuk bulan Ramadhan tetapi keluar dari bulan Ramadhan tidak diampuni dosanya oleh Allah dan katakanlah Amin!', maka aku berkata : 'Amin'. Kemudian Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam berkata lagi.

'Celaka seseorang yang mendapatkan kedua orang tuanya atau salah seorang dari keduanya masih hidup tetapi justeru itu tidak memasukkan dia ke dalam syurga dan katakanlah Amin!' maka kukatakan, 'Amin".

[Hadits Riwayat Bazzar dalama Majma'uz Zawaid 10/1675-166, Hakim 4/153 dishahihkannya dan disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi dari Ka'ab bin Ujrah, diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari dalam Adabul Mufrad no. 644 (Shahih Al- Adabul Mufrad No. 500 dari Jabir bin Abdillah)

Inilah hadith yang diubah hingga jauh dari yang asalnya..

Jika mensabitkan hadith yang tidak pernah disebut atau diamalkan oleh Baginda untuk diamalkan atau disebarkan, umpama melakukan penipuan dengan mengunakan nama Baginda.

Ingatlah hadith sabda Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam;

"Sesiapa yang sengaja berdusta atas namaku, dia hendaklah mengambil tempat tinggalnya di neraka."

p/s: Maaf sebab rasa macam dh terlambat sikit nak bagitahu psl ni sbb aku ingat takde lagi orang yg akan sebarkan tentang hadith ni, rupanya masih tersebar luas lg.

Marilah kita perbaiki ibadah kita dengan beribadah sebaik mungkin.

Sumber : Akhi Fairuz
Reactions:

0 Pandangan yang Bernas !!: