Jom Kita Kongsi Ilmu :)

Tuesday, October 11, 2011

Malu itu Tidak Datang Kecuali Dengan Kebaikan



Saudariku muslimah..wajib bagi kita untuk terus merasakan pengawasan Allah dan malu kepadaNya di setiap waktu dan tempat..sebagaimana beritanya tercatat dalam lembaran sunnah Rasulullah saw :

الْحَيَاءُ لاَ يَأْتِي إِلاَّ بِخَيْرٍ

“Malu itu tidaklah datang kecuali dengan kebaikan.”

Dalam satu riwayat:

الْحَيَاءُ خَيْرٌ كُلُّهُ

“Malu itu baik seluruhnya.” (Shahih, HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Kala dikau sendiri dalam kegelapan..
Sedang jiwa mengajakmu tuk berbuat nista..
Maka malulah dikau dari pandangan Al-Ilah..
Dan katakan pada jiwamu..
Dzat yang menciptakan kegelapan ini sentiasa melihatku..

Seorang muslim yang jujur dalam keimanannya akan merasa malu kepada Allah jika melanggar kehormatan orang lain dan mengambil harta yang tidak halal baginya. Sementara orang yang telah dicabik tirai malu dari wajahnya, ia akan berani kepada Allah dan berani melanggar laranganNya.

Saudariku muslimah..bila engkau telah mengetahui pentingnya sifat malu, maka berupayalah untuk menumbuhkannya di hati keluarga dan anak-anak. Kerana ketika malu ini masih ada, maka akan terasa betapa besar dan jelek perbuatan yang mungkar..sementara kebaikan senantiasa mereka agungkan..

Abdullah Ibn Mas’ud r.a meriwayatkan bahawa Nabi SAW telah berpesan bahawa: "Orang yang malu kepada Allah dengan sepenuh malu adalah orang yang:

✿ menjaga nikmat anggota badan agar tidak digunakan untuk bermaksiat kepada Allah
✿ sentiasa mengingati kematian
✿ tidak panjang angan-angan dunia
✿ jadikan perbuatan akhirat sebagai hal yang lebih utama. 

Maka, sesiapa yang melakukan semua itu, ia telah malu kepada Allah dengan sepenuh malu.."
Reactions:

0 Pandangan yang Bernas !!: